Minggu, 12 Februari 2012

Baju Romantis: Sarimbit.

Sebagian besar orang Jogja&Jawa Tengah seharusnya ngerti lho maksud judul di atas apa. hehe
Ketertarikan saya pada 'baju romantis' bernama Sarimbit sebenernya udah lama. Khususnya setiap 'njagong manten' atau kondangan, saya selalu menyempatkan waktu untuk curi-curi  pandang melacak pasangan berseragam romantis ini. Kurang kerjaan emang. Harusnya kalo dateng kondangan kan enaknya makan makan makan dan minum ya, kok ini malah nyariin orang yang (mungkin) kenal aja enggak.

pasangan yang menggenakan Baju Romantis: Sarimbit

Sarimbit adalah pakaian sepasang asli Indonesia, model potongan laki-laki dan perempuan yang menggunakan kain bermotif batik yang sama atau hampir sama. Biasanya pakaian ini digunakan oleh pasangan yang telah menikah. Modelnya macem-macem banget, tapi buat yang laki-laki biasanya modelnya monoton. Kemeja. Nah beda urusan kalo yang perempuan. Dari mulai kemeja, blus, blezer, long dress, short dress, yu-ken-si (you can see) dan lain sebagainya (sampe ga ngerti lagi namanya, saking buanyak macem modelnya -_-). Sebenernya pengen juga mbahas tentang harga, tapi nanti dikirain mau jualan sarimbit. Oh ya bagian bisnis baju batik dll nanti di post di judul yang lain :)

Awam menilai menggenakan sarimbit fungsinya biar modis, eksis, serasi, dan menunjukkan pada dunia bahwa "Yang pake baju identik sama aku itu pasanganku lho!". Tapi menurut saya, esensi menggunakan baju sarimbit tidak melulu soal fashion atau bahkan prestise aja. Ada sisi sensitifitas perasaan pasangan pada baju sarimbit, makanya saya lebih suka menyebutnya Baju Romantis. Meskipun romantisme percintaan ga cuma ditunjukkan lewat apa yang dikenakan. Tapi jujur ya, rasanya melting banget gitu kalo liat ada pasangan yang dateng kondangan pake sarimbit. Dari jauh, sebelum masuk pintu aja udah kelihatan. Romantis. Harmonis. Sakinah. Mawaddah. Warohmah. Ya meskipun sarimbit ga bisa jadi indikator kualitas sebuah hubungan. Tapi lagi-lagi ga tau kenapa saya seneeeeng banget liat pasangan yang pake sarimbit, terlebih pasangan yang sudah berumur.

Salah satu temen saya pernah bilang, "Bapak sama Ibukku mana pernah dateng kondangan pake baju yang sama (re: sarimbit). Padahal bajunya yang kembaran banyak lho di lemari." Karena saya lumayan deket sama keluarga temen saya itu, menurut saya kualitas hubungan keluarga beliau bagus, baik-baik saja. Tapi kemudian ketika temen saya bertutur demikian, ada sesuatu yang hilang tiba-tiba. Rasanya...wah, sayang banget ya beliau berdua ga pernah pake sarimbit. Random banget ya perasaan, cuma gara-gara sepasang pakaian jadi under estimate gitu. hehe
Dan sayangnya prasangka saya itu benar kok, Bapak nya temen saya itu ga romantis emang. ups...

Kembali lagi ke jalan yang sesat..eh maksud saya kembali lagi ke topik. Nah dari situ saya makin yakin kalo sarimbit itu menjadi perlambangan sebuah rasa yang sulit dideskripsikan, apalagi digambarkan. Perasaan yang dikaruniakan kepada sepasang manusia, yang cintanya bahkan menjadi amal ibadah. Jadi bukan hanya sekedar unyu unyu-an ala anak muda yang sedang dimabuk asmara. Maunya pake apa-apa sama, serupa, identik, biar dunia tau kalo mereka adalah pasangan kekasih (re:pasangan berzina). Saking mabuknya, sampe ditulisin segala. "A for B" "B for A" "C is mine." atau malah dituker namanya. Barangnya si A dinamain B, barangnya si B dinamain A. (Ealah, emang pikirannya ikutan ketuker kebalik kalo gitu -_-)

Jadi kesimpulannya, saya memandang sarimbit itu sebagai sebuah pakaian yang sarat makna. Bukan cuma harus dikenakan pas kondangan biar dunia paham kalo yang menggenakan itu pasangan. Tapi sarimbit itu dikenakan sebagai pilihan hati yang tulus. Romantis banget sih,,yang nulis aja sampe melting sendiri ^^ (maaf ya terlalu terbawa suasana)

Mau pake sarimbit?
*mauuuu banget!*
Romantis itu pilihan kok ;)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar