Senin, 13 Februari 2012

Curcol Edisi Liburan (part 1)

Kali ini judulnya adalah berbagi cerita tentang liburan saya yang lumayan panjang, tapi bentar lagi udah mau masuk kuliahnyaaa T.T *sedih*
Sebenernya ya kegiatan selama liburan begitu-begitu aja. Soalnya saya ga mengagendakan liburan benar-benar ke manaaa gitu. Kemaren sempat diajakin sama Bulek buat ikut ke rumah beliau di Sidoarjo, kata beliau saya ndeso soalnya belum liat lumpur secara langsung *sedih* Tapi dengan alasan keamanan, yaitu pulangnya nanti saya ga ada yang nemenin akhirnya gatot (re: gagal total) ajakan maut beliau. Pun demikian tidak mengurangi kebahagiaan saya menikmati liburan hampir satu bulan ini. hehe

Kenapa ya kok saya malah seneng stuck di rumah yang sama, aktivitasnya sama pada waktu yang sama hampir setiap hari, dan yaa cuma begitu. Ini salah satu kalimat sindiran yang saya terima dari temen-temen (-_-) Kesannya saya tu melaaas pol. Padahal yo biasa aja. Bagi saya yang terbiasa ga mengagendakan liburan buat pergi hedon entah kemana, liburan ga ngapa-ngapain di rumah aja mantengin tv atau laptop mah udah biasa banget :D Eits, jangan dianggap saya masuk gerakan anti duniawi, anti senang-senang, atau semacamnya. Yah karena di rumah itu saya merasa senaaaangnya bukan main. Dimana tempat yang bisa memberikan rasa nyaman dan aman selain rumah? Saya udah jatuh cinta sama rumah..eh maksudnya sih kampung halaman saya Kuncen tercinta. Karena sebenernya tempat tinggal saya tu juga nomaden. Kadang di rumah Bapak, di rumah Eyang, di rumah Simbah..tapi kesemuanya beralamat di Kuncen. haha

Satu hal yang saya sadari, ketika ada di rumah di saat itulah peran dan fungsi saya sebagai anggota keluarga bisa maksimal. Kalo dengan bahasa saya, saya nyebutnya ketika ada di rumah itulah kesempatan emas buat bisa birrul walidain (mengabdi, berbakti kepada orang tua). Karena saya terlalu (mencari) kesibukan di luar sana, jadi saya terlalu menelantarkan rumah seisinya. Meskipun ya, waktu di rumah itu lebih banyak jadi kesempatan buat istirahat dan nyantai, jadi kalo kebanyakan dimintain tolong atau disuruh-suruh kadang mulutnya jadi sambil manyun dan mukanya jadi kayak baju belum disetrika (re: kusut). hehe *maaf ya sodara-sodara, bagian ini tolong banget ini aib ga boleh ditiru T.T*

Walaupun saya statusnya orang Jogja yang kuliahnya cuma di kabupaten sebelah, UGM, jadi maksudnya saya bukan anak kost, tapi tetep aja saya itu kalo di rumah useless banget (subjektif saya sendiri lho ini). Yang bisa dikerjain maksimal nyapu sama ngepel, selebihnya ya cuma ngerjain tanggung jawabnya sendiri. Pagi-pagi udah capcus pergi, entah ke kampus atau tempat nglayap yang lain. Kalaupun ngampusnya siangan, ada aja yang dikerjain urusannya sendiri. Pulang ke rumah, dari 7 hari dalam seminggu paling banyak 2 hari bisa nyampe rumah sebelum matahari terbenam. Jadi ya minim banget waktu yang saya berikan buat orang rumah, terutama Eyang. Kan saya nemenin Eyang. Walaupun 'nemenin' itu pada kenyataannya cuma berupa kehadiran barang-barang saya di dalam rumah yang berarti orang ngirain saya eksis di rumah itu, dan juga nemenin beliau tidur (kadang nemenin nonton sinetron RCTI juga) *sedih*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar