Rabu, 30 April 2014

Ujian Sudah Ada 'Timing' nya


Alhamdulillah, hari ini saya kembali dapet "rezeki" di jalan raya. Agaknya tepat 4 bulan yang lalu saya juga dapet "rezeki" yang sama. Ini rekooor! Jarak dapet "rezeki" tercepat..hihi alhamdulillah :') Bingung ya "rezeki" yg saya maksud itu apa? Temen-temen saya yang terhitung dekat sama saya sepertinya paham makna "rezeki" di jalan raya yang saya maksud :p
"Rezeki" itu adalah...kecelakaan. Alhamdulillahirobbil'alamin :))
Tapi "rezeki" kali ini agak istimewa *makanya saya posting di sini. karena istimewa ni..hihi* saya kecelakaan saat dibonceng Adek. Ini kali pertama saya tidak sendiri...pas kecelakaan. Saya ga pernah sih jatuh sendiri atau kecelakaan tunggal, pasti ada lawannya. Tapi biasanya korban dari pihak saya cuma badan dan motor.

Kali ini saya ditemani Adek :p *atau saya yang menemani Adek ya lebih tepatnya*
Keistimewaan selanjutnya adalah "rezeki" kali ini saya handle sendiri. Saya bahkan belum bilang sama orang rumah tentang kejadian tadi. Secara batiniyah, saya dan Adek sama-sama sepakat tutup mulut (dulu), menjaga ketenangan demi kemaslahatan bersama *opotoh Rin*
Meski, kami *mbak, Bapak, saya, Adek* juga telponan sama mbak yang ada di Kupang sana. We haven't mention any clue..yet

Tapi sebagai bentuk refleksi diri, yang saya selalu diomeli temen-temen *pastinya karena mereka perhatian dan sayang sama saya. eh cieee* setelah tau saya jatuh..jadi ini semacam saya pengakuan gitu..hehe. Saya ceritain komplit kronologinya, ketimbang saya lelah dengan pertanyaan, "..terus???", "..terus kamu gimana???", "..terus kamu gapapa?", "..terus motornya gimana???", "...seriusan Rin? kamu ga becanda???"

What?
Iya, saya, Nurina Umy Habibah kecelakaan.

Terus respon yang saya dapet pasti gini, "LAGI?!!!?!"

Well, kali ini kalo ada pertanyaan kayak gitu saya nganggukngangguk pake senyum aja deh *kalem* Kalo sebelum-sebelumnya kan saya pasti jawabnya sambil protes, "Ealah kayak sering banget sih aku jatoh..yg kemaren kan udah lama banget." *ngeyel*
Seperti yang udah saya bilang, soalnya baru 4 bulan yang lalu saya juga menempuh "rezeki" yang sama, barang bukti pun masih tersisa di dengkul kanan. Sekali lagi, iya Nurina jatuh (lagi). But I'm totally okay, as I can make this post in the same day :)

Ga usah protes lah ya, mungkin jarak waktu 4 bulan itu timing yang sempurna untuk saya..

When and Where? I mean, exactly..
Tadi ba'da maghrib di depan Neu*ron Jl. HOS Cokroaminoto, depan Pon*ok Cab* Jl. HOS Cokroaminoto. Tepatnya setelah saya selesai nge-shift part-time saya. Tepatnya pas di marka pembatas pembeda jalur arah selatan-utara itu lho..

FYI, itu deket buanget sama lokasi tujuan saya dan Adek...rumah Bapak. Istilahnya tinggal ditiup dikit juga kami sampe rumah.

Why? and then, How?
*angkat kedua bahu kanan kiri*
Sungguh saya ga tau. Saya lagi liar-liarnya nge-date sama imajinasi *bilang aja ga mau dibilang melamun. huft* tepatnya saya sepanjang jalan itu emang lagi mikir, "Kenapa saya kalo dibonceng (siapapun) gayanya selalu freestyle? Kalo nanti saya keterusan (karena udah kebiasaan) pas dibonceng suami juga pake gaya freestyle gimana??" (freestyle itu gaya dibonceng yang ga pegangan, besi belakang motor ataupun bagian tubuh yang membonceng. santai aja, ga pake pegangan, yang penting duduk seimbang)

Terus saya lagi ngetawain diri sendiri kenapa mikirnya jauh buingits begitu..eh kemudian..Adek saya memekik "Eeeh!", rem mendadak (atau karena 'ketemu' benda keras di depan?). Suara-dua-benda-keras-yang terbentur-keras. Saya reflek..merem, istighfar, nyebut "Ya Allah!" (SOP saya setiap kejadian kecelakaan). Badan kebentur-bentur *mbuh kena apa aja*. Wajah dan tubuh kanan saya kepentok punggung Adek. Ngglangsar. Lompat dari imajinasi kembali ke kesadaran, kami kecelakaan, cuma seperjuta detik. Saya ga pernah nyangka tapi, begitulah. Langsung melaksanakan SOP, langsung sadar kalo kecelakaan. Jatuh

Satu dua detik kemudian Adek saya bangkit, langsung nengok ke belakang, pegang tubuh saya, bantu saya berdiri, panickly langsung "Mbak Rina gapapa?? Mbak rina gapapa?? MBAK RINA GAPAPA??" (trans: Java-Bahasa)
Pertanyaannya diulang-ulang, karena saya ga langsung respon (masih merem, sob) dan saya cuma ngangguk aja kali ya.
Adek langsung minggirin motor ke tempat aman.

Saya? langsung melanjutkan SOP saya.
as always, told my self that I should be okay. Berdiri, tanpa peduli badan saya gimana. Cari spot dimana lawan tabrakan kami. Tanya, "Apanya yg sakit? Gapapa? Bisa berdiri?". Nolongin lawan saya, ke pinggir. Saya liat sekitar saya banyak motor dan mobil berhenti, orang-orang nolongin kami...tapi saya ga peduli. Fokusnya ke 'lawan' jatuh saya dan, Adek saya.
Masih aja Adek itu berulang-ulang tanya, "Mbak Rina gapapa??" Yes boy, Im (pretending) to be okay, I (should show or pretend?) that Im fully okay.

Sesuai SOP, saya ga boleh identifikasi bagian tubuh saya yg sakit, bantu orang dulu. Adek..he said okay. Lawan kami boncengan juga, mas-mas sama adek anak SMP. Singkat cerita, semua cuma luka ringan. Barely blood shown. Cuma masnya aja yang agak berdarah, saya urus lukanya. Adek anak SMP bilang gapapa. Ujung bibir saya sebelah kanan kerasa asin..entahlah. Ternyata cuma sobek dikit. Alhamdulillah :)
Dipinjemin P3K sama bapak (ga tau) pegawai Bank Mand*ri Syari*h atau Prim*gama, dikasih minum aq*a gelas juga. Makasih banyak Bapak, Allah yang balas ya Insya Allah

Sempat saya pandangi motor yang saya pake. Kasihannya nasib dia. Tur kowe kudu kuat, yo ra :')
Udah berapa kali ya saya ajak dia buat menjalani "rezeki" macam ini. Kondisinya...lumayan miris. Tur kowe kudu ra popo, yo ra :')

Ceritanya...berdasarkan sumber-sumber di sekitar dan hasil analisis (perkiraan) saya.
Adek saya nyebrang dari arah pertigaan Teladan itu lho, mau alih ke jalur barat. Dengan kecepatan..standar kecepatan Adek. Seriusan saya ga ngebelain, tapi itu emang standar buat Adek *dilemparin kapas sama orang se-Kuncen. empuk kan :p*
Masnya yg ngebonceng adek anak SMP (kayaknya) habis jemput itu adek les, dari parkiran Neu*ron mau nyebrang ke jalur timur.

#Versi Masnya
Masnya udah hidupin lampu sen, dibantuin pak parkir yg melambai-lambaikan lampu merah, mau nyebrang. Tiba-tiba ditabrak dari arah depan

#Versi Adek
mau nyebrang, udah hidupin sen juga pasti. Tiba-tiba di depannya ada motor, kaget lah, udah ga bisa menghindar.

#Versi Pak Parkir
lagi mau nyebrangin masnya eh Adek saya muncul tiba-tiba ngebut. Jawab saya dalam hati, "..itu standar pak, biasa aja."

#Versi Saya
Masnya dan Adek saya sama-sama mau nyebrang tapi karena rame, malam, bapak parkir ada di tengah, sama-sama ga liat kondisi depan (Adek mengandalkan spion, liat belakang. Masnya mengandalkan pak Parkir). Alangan. Ga ada yg menyangka dan mengira. Pembelaan masing-masing ga boleh diterima. Ikhlas aja, namanya juga alangan. Tenangin hati dan pikiran buat langkah selanjutnya aja. Yuk

Motor masing-masing alhamdulilah bisa dipake. Meskipun.....ga usah dijelasin lah ya :"
Pulang sendiri-sendiri, saya dibonceng Adek ding :p
Masnya manggil kakaknya.
Kelanjutannya masih belum tau. Tunggu besok kita benerin motor bareng (kebetulan motornya sama-sama H*nda). Pokoknya damai saja, kan? :)

Sampe rumah saya bantu Adek urus lukanya. Ga banyak, alhamdulillah. Bapak ga menaruh curiga juga. Setelahnya....baru physical assessment diri sendiri. Hasilnya..saya...ga...apa apa...kok *mringis getir*

Bismillah..doakan kami, saya, Adek, motor juga ya :")
Ga boleh protes, mungkin timing ujian bersamaan dengan sikap saya dan Adek ini adalah bagian dari proses belajar kami. Mungkin timing ujian bersamaan dengan berbagai kondisi dan situasi ini, adalah pengingat untuk lebih mawas dan syukur tak berkesudahan.
Timing ujian ini, bukan masalah momennya, tapi hikmahnya. Sekali lagi, ga boleh protes. Skenario takdir, termasuk waktunya, itu pasti yg terbaik dan yang sempurna. Belajar lagi Rin, belajar..belajar, belajar. Bersyukur banyak-banyak Rin, bersyukur..syukur, syukur.
Belajar bersikap, bersyukur meski ruangnya sempit.
Bismillah, Alhamdulillah :)



nb: ga bilang ke orang rumah kok dipost di blog? gapapa, setau saya orang rumah ga ada yang punya blog kok. daripada saya kemrungsung ga bisa cerita sama siapa-siapa........... :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar