Senin, 10 Maret 2014

Saturday Stories, and Night

March 8th, 2014




Suddenly
I've been thinking about my dearest friend this morning..one of my tems actually. I just remember, as I always do, that she likes taro taste..and I really wanna grab one for her today. And it just..happened that I want to, I mean really want to. I miss her like crazy, indeed. But its good that I never make it or i'll turn her down twice..that I say I really wanna see her and actually wanna grab her favorite taro-taste milk tea. Then it turn me down super double. finally, I end up with a cup of taro milk tea and my favorite popping-boba as the topping (that sink in the bottom) to finish this day. All by my self..and Toto *re: my laptop*

Let the story begin..
Bangun pagi agendanya adalah kerja! mari kita cari (pengalaman bagaimana rasanya mencari) sesuap nasi *kedip di depan cermin* nanti lah ya saya ceritain tentang "kerja" itu. Yang jelas sebenernya itu istilah keren aja sih..actually, Im a part-timer now. Saya dapet masuk pagi, jadi agenda terindah yang harus dilakukan adalah segera siap-siap buat ke "kantor"..makaryo *pinjem istilah partner kerja saya :p*

Nah, ke-random-an saya mulai di sini.
Padahal saya lewat jalur yg ga nglewatin warung yg jual milk tea, tapi ga tau kenapa tiba-tiba aja pas smp di kantor, jadi kepikiran temen saya..dan pengeeeen banget minum taro milk tea sama dia. Yaudah deh membulatkan niat "beli milk tea dua biji-datengin ke rumah temen saya-eh apa ajak ketemuan di luar aja ya-eh tapi dimana-eh tapi kalo hari ini dia ada agenda gimana-yaudah lah nanti sms dia dulu-wah tapi jadi ga surprise dong-tapi daripada pengen nyurprise-in nantinya saya yg nggonduk karena dia ada agenda-eh-tapi-mmm-gimana ya-eh-tapi-mmm.....". Saya labil dan galau, yes. Kalau udah sampai di tahap yg kayak begini ini pasti ujung-ujungnya kalo ga saya makin random, ya jadi ga kejadian..sampai di angan-angan belaka. huft.
Jawabannya yg kedua... :(
Bukan karena angan-angan saja, tapi karena saya lupa kalau siangnya saya ada agenda T.T *nangis guling-guling di kasur..biar empuk :p*
Well, jadilah milk tea angan-angan itu tertimbun oleh kesedihan saya-kok-bodo-banget-ya-ga-mikir-kalo-hari-ini-ada-agenda. Saya sukses besar mem-PHP diri sara sendiri.

Lillahita'ala lah..mungkin emang takdir. Atau saya yg kelewat ga teliti? yasudahlah...

Saya lanjutkan agendanya, ada semacam secret meeting. Adadeh pokoknyaaa..
Tapi saya ga bisa fokus. Kenapa? karena saya sibuk dengan blog stalking. Duh.
Jadilah sepanjang rapat itu *yg saya telat dateng karena harus kerja dulu* mata saya ga lepas dari layar handphone. Ya meski telinga saya tetep bisa mengikuti pembicaraan..seriusan deh. Emang sayanya juga udah semacam males sama yg dibahas di rapat itu..yaudah sesekali saya cuma menimpali dan nyampeinnya ke temen sebelah atau belakang. Maksudnya biar mereka yg menyampaikan..kalo mau juga sih. Toh sepanjag rapat, temen-temen saya (yang itu-itu aja) juga udah sangat aktif sekali. *Tuh Rin, temen-temennya pada semangat, peduli sama masa depan ummat. Kamu?* Apatis.
Lagi..saya menemukan betapa buruknya diri saya dengan nulis ini.
Oh ya, pas lagi rapat saya juga nyempatin ngajak ngobrol serius sama sebelah saya. Temen saya, sahabat saya, saudara saya..beneran temen pertama saya di kampus FK UGM *selain temen lungsuran jaman SMA*. Temen saya itu termasuk introvert..untuk urusan yg sangat pribadi dia ga akan blak-blakan. Kalo saya kan kadang suka curcol gitu pas lagi ngobrol sama temen-temen atau lewat tweet atau status facebook atau postingan di blog..tapi suka ga ngaku kalo dituduh curcol soalnya emang sebenernya ga mau blak-blakan. Ah kamu Rin! *krukupan sarung*
Tapi karena suasana yg ga mendukung (yaiyalah kan itu rapat, Nurinaaa!) jadilah masih agak ngambang gitu obrolan kami. Tapi saya tau temen saya udah siap membuka pertahanan badai di hatinya, dan saya juga udah menyiapkan 'wadah' buat dia. Meski kami sama-sama tau saya ga bakal bisa ngasih solusi ke dia..


Selesai rapat *harus. karena udah adzan maghrib*, saya masih ga sadar kalo malem ini adalah MALEM MINGGU. Yang saya inget sepanjang pekan itu bahwa malam minggu lalu saya habiskan dengan dinner di rumah bersama Bapak, sedangkan mbak Ani dan adek belanja bulanan. Saya masih ga sadar kalo ini sudah sampai ke malam minggu berikutnya..betapa cepat waktu berlalu.
Pokoknya saya masih ga sadar. Bahkan setelah temen saya megisi 'wadah' yg saya siapkan *tapi sempat direcoki sama duo koplak temen saya sebut saja Rhama dan Indra* saya belum juga sadar. Bahkan setelah Rhama sama Indra selesai sholat dan kembali merecoki our-time saya dan temen saya, saya belum juga sadar. Nah terus sadarnya kapan eeeh? .__.
Sadarnya pas Indra sama Rhama ngajakin makan. OH YEAH, INI MALAM MINGGU DAN SAYA HABISKAN SAMA TEMEN-TEMEN? YA RABB, UDAH BERAPA ABAD SAYA GA MELAKUKANNYA? *apaan sih Rin, kamu lebaaay!*


                                      

Diantaranya adalah Rina, Rhama, dan Indra. Tamansari Water Castle, Yogyakarta, Indonesia


Diantaranya adalah Rina dan Aliya. Campus Medical Faculty, Gadajah mada University, Indonesia


Detik itupun saya sadar, bahwa saya sebagai manusia cuma bisa berencana atau berangan-angan. Takdir itu milik Allah. Saya sedih banget..kan saya udah bilang sampe rasanya pengen guling-guling (di kasur..yg empuk) karena ga bisa ketemu salah satu tems padahal saya pengen banget. Tapi...sebelum saya menjadi kufur atau mengutuk jatah takdir, Allah menunjukkan bahwa (saya perlu tobat karena lagi-lagi lupa kalo) Allah sayaaang sekali sama saya. Saya dapet takdir, yang (mungkin sih. saya ga tau lho ya) lebih baik dari apa yg saya rencanakan pagi tadi. Yang jelas, tadinya saya pengen kangen-kangenan sama satu temen, eh terus dapetnya kangen-kangenan sama tiga temen. Sekaligus..Rhama, Indra, dan Aliya.

Saya beneran udah lupa kapan terakhir kumpul sama mereka bertiga, kapan terakhir ngobrol ngalor-ngidul sama mereka bertiga, kapan terakhir diceng-cengin sama mereka sampe saya speechless (tapi dalam hati), kapan terakhir...yah, udah lamaaaaa terlampau lamaaaa sampe saya lupa aktivitas terkahir yang kita lakukan bersama itu apa :')
Mereka itu sahabat pertama saya di FK UGM. Maksudnya kalo temen itu personal, kalo sahabat itu rame-rame. kalo temen pertama saya kan, Aliya. Nah Rhama, Indra, Aliya, dan ini itu dia dia dia itu kami sekelompok Ospek dulu pas tahun pertama, Jadilah saya nyaman sama mereka, dan merasakan bahwa mereka adalah sahabat saya. kenapa cuma berempat padahal kan kelompok Ospeknya berbanyak? Karena kami berempat yg konsisten bersama di beberapa organisasi di kampus. Mungkin karena ketemunya sama mereka lagi mereka lagi juga sih ya jadi ya...adanya itu...yg dianggep sahabat itu aja lah. Hahahaha *just kidding*

The best part dari malam ini adalah KAMI MAKAN DIBAYARIN SAMA RHAMA. Alhamdulillah, makasih ya Rham..semoga rezekimu lancar, terus sering-sering aja ngajakin kita makan gratisan :D hihihi. Tapi kata Rhama gantian ding..katanya kalo makan bareng lagi biar dia yg ditraktir gitu, makanya sekarang dia yg nraktir.
Maaf ya, saya duniawi banget ya T.T tapi sungguh itu rezeki yg sangat ga diduga-duga. Rezeki kami, rezeki silaturrahim..dikasihnya lewat Rhama. Toh, rezeki datengnya dari Allah kan..cuma kita ga tau aja bakal sampe ke kita dengan cara apa lewat siapa. Malam ini rezeki saya dan Aliya (yg seharian belum makan karbo berkualitas) sama Indra juga..dikasihnya lewat Rhama. Mungkin nanti kesempatan selanjutnya rezeki Rhama akan datang lewat Rina, atau Aliya, atau Indra. Wallahu alam bisshowab :)

Every beginning needs end...
Akhirnya kami berpisah untuk melanjutkan hari masing-masing *padahal udah jam 8 malem lebih hihihi. Tuh kan kalo udah ngumpul jadi lupa waktu*
Saya pulang searah sama Rhama, biasanya kalo udah malem bakal 'dianter' dia gitu. Tapi tetiba...saya inget lagi masalah milk tea itu *musik deg-degan, cue! biar kayak di drama gitu maksudnya :p*
Tapi saya jadi pengennya beliin buat orang-orang rumah sih. Gaji saya bulan ini belum ada yg sampe ke mereka kebetulan. Tapi yg doyan begituan cuma golongan muda di rumah sih, yaudah lah..
Saya puter balik *untung belum jauh* tapi Rhama ternyata ga 'nganterin' saya. Ada agenda kayaknya. Indra sama Aliya juga udah cuuus balik. Mungkin mereka lelah... *oposih*

Singkat cerita, saya yg kekenyangan makan-yg-ditraktir-itu memutuskan untuk yaudah minumnya nanti pas ngalong sama Toto aja atau besok aja deh. Sampe di rumah (tempat saya tidur) milk tea taro topping popping boba tersebut duduk manis di meja, di sebelahnya Toto. Udah bulet gitu niatnya ga bakal langsung diminum, inget saya kondisi perut.
Tapi...pertahanan saya JEBOL sodara-sodaraaaa! Awalnya, yaudah nyicip dikit lah kasian masa dianggurin padahal udah dibeli. Kemudian secara ga sadar, loh kok berkurangnya banyak padahal kan tadi nyedotnya baru dikit. Dilanjutkan, yaampun kok ga dapet popping-bobo nya sih harusnya dapet *kemudian sedot lagi...lagi...dan lagi*
Akhirnya gelas plastik bermuatan 400 ml tersebut kosong dengan baik tapi ga benar T.T ya Allah, saya ringkih sekali..gampang tergoda..pertahanan istiqomahnya masih lemah cuma demi segelas milk tea aja. Apa kabar godaan iman lahir batin? T.T tuuuu kaaaan. Astghfirullah
Awalnya cuma milk tea. Saya takut "Kemudian.."nya atau "Dilanjutkan.." untuk urusan yg lain juga, terus efek "lagi..lagi..dan lagi.." nya yg berkepanjangan. Saya ini sifatnya biasanya pukul rata. Ga spesifik cuma dalam keadaan atau kondisi tertentu. Kalo bisa sabar sama anak-anak, berarti juga harus bisa sabar buat urusan lain. Astaghfirullah, semoga ringkihnya ga berlaku untuk kondisi dan situasi yg lain :(

Udah gitu yg bikin makin sedihnya pangkat kuadrat adalah..inget kalo itu urusan milk tea rasa taro topping popping boba (yg tenggelam di bawah) adalah rencana pagi tadi. Dan, Allah selalu punya cara untuk 'menampar' mu, Nurina..ingatlah. Ingatlah bahwa kamu masih punya 'utang' silaturrahim ke temen-temen yg lain, ke tems kesayangan, ke adek-adek mu, ke sodara-sodara. Sekali-kali, berhentilah menjadi egois dan lunakkan hati untuk ummat, untuk saudara, untuk keluarga. Alhamdulillah 'ditampar'nya halus, nikmat pula *sambil sedot milk tea*..jangan tunggu 'tamparan' yg pedih lagi sakit ya..

Catatan hati buat Nurina Umy Habibah:
* Besar harapan daripada pelaksanaan, suka berencana tapi minim usaha. Jadilah mem-PHP diri sendiri
* Terbuai dengan kehidupan pensiun-dari-banyak-aktivitas..panggilan hatinya untuk ummat makin melemah. Apatis
* Banyak yg masih diukur dengan materi, nikmat dunia. Apa kabar bekal 'hidup'? Masih duniawi sekali
* Makin sering mem-PHP diri sendiri, makin apatis, makin duniawi..maka makin sulit teguh hati. Terasa sekali istiqomah yg kian goyah..

Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk bisa meninggalkankan catatan hati (gegara nulis jadi ketauan dan makin memahami diri sendiri). Semoga..minta sama Allah sungguh-sungguh..masih diberi kemawasan dan waktu yg Allah ridhoi untuk semakin memperbaiki diri..BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar