Kamis, 27 Juni 2013

I wish my wallpaper come to my (future) house

Assalamu'alaykum, lama tak posting nih..kangennya membuncah :D haha lebay

Bahkan diantara kesibukan waktu mengerjakan laporan masih sempet-sempetnya disempetin posting. haha maaf ya saya nggaya

Tadinya cuma mau blogwalking, bukan blog-kepo-ing lho ya..tapi akhirnya tergoda untuk buka punya sendiri juga. Nengok rumah lah ya. Mau berpetualang seberapa jauh juga, pasti pulangnya ke rumah kan :)
Nah, akibat MAMPIR rumah itu tadi..saya jadi memperhatikan "cat" rumah ini. Wallpapernya meski udah lama ga diganti, tetap tidak jadul usang di mata saya (fyi, bukan narsis lhooo). Terus saya jadi mbandingin sama rak buku di kamar saya..kamar beneran lho maksudnya. Betapa njegleg-nya buku berderet-deret di "cat" rumah ini dengan buku yang nyelip di dalam rak buku saya. hmmm...malu :(

Basically, saya sukaaaaaa sekali MEMBACA.


Kalo ditanya umur berapa pertama kali saya mengenali huruf..ehem..maaf saya tidak ingat. Yang saya ingat, semenjak tidak lagi megeja saya sukaaaa sekali membaca. Apa saja saya baca..mbantin maupun bengok-bengok (hehe ketauan ya hobi bengok-bengok itu gawan bayi :p). Dulu saya bisa baca itu waktu TK. Tidak dipaksa kok..beneran deh orang tua saya ga pernah maksa putra-putri nya harus bisa baca sebelum masuk SD. Si bro saya yang item ganteng itu aja baru bisa baca seminggu setelah masuk SD. Tapi begitu bisa baca, yg dia baca adalah running text di TV haha :D


Basically, saya sukaaaaaa sekali MEMBACA (sekali lagi, dapet piring cantik ga? #malah)

Nah semenjak bisa baca itu saya suka sekali baca buku. Buku apa saja..makanya saya bingung kalo ditanya suka baca buku apa? Saya jawab novel...eh...teenlit...eh...buku motivasi...eh...bukunya Agatha Christhie...eh..yaaaaa pokoknya baca aja deh. Saya merasa pengaruh sekitar saya terhadap buku yang saya baca itu besar banget. Saya punya 2 mbak cantik yang juga hobi baca. Kalo mereka berdua sih lebih jelas bacaan kesukaannya..keduanya beda. Nah karena selera mereka beda dan dua-duanya dibawa ke rumah, jadi buku yang saya baca itu ya semuanya :D haha. Lagian seiinget saya mbak-mbak saya, dan saya juga, itu itungannya cuek sama jenis buku yang masing-masing kita baca. Bahkan di usia SD kelas 2-an, saya udah baca buku-buku karangan Agatha Christie, terus kelas 4-an bacaannya teenlit..haha salah gaul tenan yo >.<

Alhamdulillah lingkungan luar rumah saya juga sangat mendukung budaya suka membaca. Tapi saya waktu itu ga terlalu peduli sih kalo temen-temen saya suka baca apa enggak..haha. Yang jelas di sebelah rumah saya itu ada perpustakaan, yang jagain mbak-mbak sama mas-mas (kalo dulu pas saya kecil, ceritanya mereka itu remaja di tempat tinggal saya).

Dulu perpustakaannya muali buka waktu saya lulus TK awal masuk SD gitu. Udah ga inget juga sih sejarah terbentuknya tempat itu, pokoknya dulu bukunya baru sedikit. Terus saya cuma boleh baca dan pinjem buku yang golongannya anak-anak. Terus kalo minjem tinggal ambil aja terserah berapa, ngembaliinnya juga terserah kapan (tapi pasti saya ngembaliin kok. eh, apa Ibuk saya yg ngembaliin ya? eh, apa diambil sama mbak mas nya ke rumah saya ya? haha). Dan yang paling penting, GRATIS. GA USAH BAYAR. hehe. Lagian kan kami waktu itu masih kecil ya, kalo ada urusan bayar membayar mungkin langsung ke orang tua kami..

Buku yang paling sering saya rampok pinjem itu buku dongeng sama cerita penemuan-penemuan gitu lho. Kayak penemuan pesawat, Hellen Keller, Thomas Edison, dan kawan-kawannya. Soalnya buku-buku itu covernya bergambar, bagus warna-warni, hurufnya relatif ga terlalu kecil, ada ilustrasi gambarnya di dalem buku (dulu saya ga terlalu suka komik karena tulisannya cuma sedikit, dan hurufnya kekecilan). Main ke perpustakaan dan baca buku dan pinjem buku itu HEAVEN sekali buat saya masa itu. Dunia saya yang awalnya keliling kampung, maen pokoknya maen apa aja, nakalin hangout (cieeee) sama bocah2 seumur, nangis di rumah, atau maen sama adek..kesemuanya kemudian total berubah. Saya tetep suka maen sih..ehem..udah bawan bayi saya adalah anak kecil nakal yang hobi klayapan :p Tapi rutinitas maen saya jadi berkurang banget. Pulang sekolah saya larinya ke perpustakaan, pilih-pilih buku, baca bentar, pulang lagi ke rumah. Maen sama adek sambil baca buku yang dipinjem. Habis itu maen juga sih, tapi malem-malem gitu saya inget banget dulu juga baca bukunya..hehe. Pokoknya saya merasa BAHAGIA banget deh ada perpustakaan itu. Dan saya ga peduli temen-temen saya gitu apa enggak..haha. Lha wong saya ga inget lho siapa temen yang saya ketemu kalo di perpus. Saya sih ingetnya temen yang saya ajak sepedaan sampe kamung sebelah :D haha

Tapi akhirnya kebahagiaan saya saat itu bagai kelopak mawar yang gugur diterpa angin lencang. Luruh. Tidak bersisa.

Perustakaan surga yang saya cintai itu berubah jadi warung burjo. Demi apa sodara-sodara, saya ga paham waktu itu. Kan saya masih kecil. Sekarang juga masih belum paham sih. Huft. Tapi saya juga udah lupa kok betapa kecewa dan mangkelnya saya. Saya cuma inget belum sempat mengembalikan beberapa buku, mbak-mbak saya juga. Jadilah buku-buku itu sebagai secuil kenangan di rumah..sendu tenan #malah

Tempat yang saya cintai karena lautan buku-buku..sampai tidak terlihat dinding-dindingnya karena hanya ada rak-rak yang para buku berdesakan di dalamnya. Lalu menjadi tempat yang saya cintai karena Mamang burjo nya ramah dan molennya enak #malah :D
Dan lagi-lagi tempat itu berubah. Drastis. Perubahan di tempat itu sealu drastis. Sampai akhirnya sekarang jadi rumah kontrakan.

Beberapa lama setelah kehilangan perpustakaan gratis itu, di RW sebelah, ada yang buka tempat rental komik..tapi ada beberapa buku juga sih. Nah bedanya, pas tempat ini dibuka saya udah agak gede, udah kelas 4-an gitu deh. Jadi udah ngerti minta menyisihkan uang buat pinjem buku atau komik di tempat itu. Tempatnya lebih kecil, lebih kecil banget, dari perpustakaan yang dulu :( Embak yang jagain juga kurang ramah, bikin kurang betah lama-lama di situ. Saya jarang pinjem di sana sih, lebih sering nganterin temen ke sana, terus sambil screening gitu. Dulu saya belum ngerti istilah screening, cuma udah melakukannya..haha

Tapi pada akhirnya tempat itupun berubah jadi...warung burjo. Ya Allah -______-
FYI, daerah sekitar rumah saya dulu banyak tempat kos, termasuk rumah Eyang saya..makanya banyak warung burjo.


*tarik nafas panjaaaang*
Nah, makanya itu saya pengen banget wallpaper saya itu pindah ke rumah saya nanti..beneran ada di rumah saya gitu. I wish my wallpaper come to my (future) house. Saya punya rak-rak yang nutupin dinging-dinding rumah, buku-buku berdesakan rebutan tempat di dalem rak, penuh, melimpah ruah. Jenisnya macem-macem..ada yang khusus anak-anak, remaja, dewasa, pengetahuan, fiksi, motivasi, dll. Saya sebenernya ga mau maksa Bapaknya anak-anak atau anak-anak saya nanti suka baca, tapi paling tidak mereka bisa mencintai dan menghargai buku. Books in love <3

Hehe..akhirul kalam..kepada temen-temen yang suka atau sering saya pinjemin bukunya, ngasih buku ke saya, atau membuat saya membeli buku..makasih banyak ya ^^

Mungkin kalian merasa biasa aja ya beli, baca, atau minjemin buku ke orang lain..tapi sungguh saya sangat menghargai itu semua. Mungkin kalian merasa biasa aja kok, ga cinta-cinta banget kok sama buku. Tapi kalian juga yang membuat saya makin mencintai buku. Buku apapun itu, dengan kalian memperbolehkan dan membuat saya membacanya..TERIMA KASIH BANYAK :)
Alhamdulillah, terima kasih ya Allah :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar