Jumat, 07 Desember 2012

terlalu random..dan terlalu sendu

fyi: akhirnya saya menemukan kata pengganti "galau" yaitu sendu :3

Penutupan hari kemaren terlalu random karena saya tenggelam dalam malam yang sendu ...

Paginya skip kuliah (saya pikir 2 sesi kuliah, ternyata 1 sesi kosong..jadi intinya skip 1 sesi kuliah-blok-yang-lima-SKS-itu T.T) lalu cuma masuk sesi kuliah yang siang (lagi-lagi saya pikir kuliahnya jam 12.30 tapi emang rada heran kan jam segitu yang cowok masih jum'atan..dan ternyata benar, kuliahnya jam 13.00). Singkat cerita hari saya dimulai dengan cukup random, karena pikiran saya tidak sejalan dengan kenyataan.

Sedikit curhatan oleh-oleh ikut sesi kuliah-blok-yang-lima-SKS-itu, tentang ilmu penyakit (parasitologi lebih tepatnya). Yang dibahas adalah KAMU! kan kamu parasit..eh becanda loh. Kuliah tadi membahas tentang ... awalnya cukup random, karena tetiba sang dosen we-don't-know-who beneran nih kita sekelas ga ada yg tahu nama Bapaknya. di halaman awal slide, nama yg tertera adalah nama wanita, padahal yg ngajar lelaki. ada usul? senantiasa menanyakan tentang Malaria dan DHF (Dengue Haemorrhaegic Fever) kepada kami yang plong-plong ga ada persiapan kecuali beberapa orang yang pernah dapet kasus praktikum blok malaria Kata sang dosen, itu adalah metode mengajar supaya kita yang diajar menyadari bahwa kita belum tau dan akhirnya akan mencari tau sendiri (?) Nyatanya kuliah itu memang juga random untuk saya.

Pulang kuliah terjebak keadaan random yang membuat sendu gara-gara seonggok jas hujan. Mau ngembaliin jas hujan seorang temen (re: Rio) tapi ybs sulit dihubungi. Akhirnya harus nitip ke temen yang lain (re: Rhama), ketemuan dong ya..masa jas hujannya disuruh jalan sendiri nanti takut diembat manusia yg ngampus tanpa jas hujan padahal hari mendung. Gegara ketemuan sekarang aktor ceritanya jadi 3 (Rina, Rhama, Indra) lalu kami ke dojang taekwondo nganterin Indra daftar jadi taekwondoin, dilanjutkan beli perlengkapan perang eh maksudnya perlengkapan taekwondo di martial art bukan toko material lho..ini adalah semacam toko yg menjual perlengkapan bela diri, bukan perlengkapan jual diri #oposih
Makin sendu nih, karena mereka (re: Rhama dan Indra) adalah temen saya yang amat sangat koplak, amat sangat saya sayangi..dan kami udah lama ga ngumpul bebas begitu. Biasanya kami ketemu karena ada urusan umat, dalam forum yang terlalu serius dan ga bebas. Intinya saya merasa bersyukur bisa pergi sama mereka berdua, saling mem-bully :'D Jadi kangen kaaan...soalnya belum tentu ketemu dan bisa ngoplak bareng, meski kami satu fakultas :''') Nah kan, pertemuan yang random tapi sungguh membuat keadaan dalam hati dan pikiran saya jadi sendu.

Rhama langung pulang ke rumah, tapi Indra mbuntuti saya karena mau pinjem sabuk putih saya katanya mayan gratisan..kan sabuk saya udah nganggur. huuuu lalu kebetulan ada mbak pertama saya mampir rumah simbah, sebut saja mbak Ani ya emang namanya itu -.- dan seperti biasa beliau melengos aja. Pas saya bilang ke Indra, "Itu tadi mbakku, Ndra.." tanggapannya adalah, "Loh, iya?? kok ga nyapa gitu?" maka dengan getir saya jawab, "Hehe lha emang gitu orangnya. Udah biasa, Ndra. Maaf ya..". Jlebb, pas banget, tepat sasaran. Saya rindu hang out bareng mbak-mbak saya..mbak Ani dan mbak Ely :(( udah berapa abad saya diabaikan ga telfon/sms-an sama mereka..eh atau saya yang mengabaikan ga telfon/sms-an mereka (?). Cukup, sakiiiit karena sendu yang teramat..karena saya rindu kedua mbak saya :'''(

Sebelum mentari berpulang (maksudnya pas masih sore gitu) saya nulis sms:

Tems, sehat?
kangeeeen, udah lama ga ketemu :')

sent by group to: Tems. Ahahaaay saya terlalu rindu Karunia "Nyoti", Inneke "Mami", Hanifah "Hunny", Beti "Tante", dan Gaby. Beneran deh udah lamaaaaaa ga menyempatkan ngumpul bareng mereka. Foto-foto kami bersama senantiasa bersliweran silih berganti di desktop laptop saya. Jadi setiap buka laptop kangennya terobati, tapi kemaren sungguh tak terbendung lagi rasa bernama rindu itu. Terakhir, saya cancel janji saya dateng ngumpul karena saya sakit, dan saya ga bilang ke mereka kalo saya sakit :'( Ya Allah..jaga prasangka baik mereka. Yang jelas, hari ini terlalu sendu untuk menahan diri tahu kabar Tems :'''' balasan mereka, cukup saya-inbox-provider yang tau :p

Sampai di rumah, ke-random-an saya belum habis kadarnya. Tetiba pengen nengokin ponakan baru (anaknya salah satu "family friend" saya).

Name: Nafiza Mahira Kusuma Ajda
Ayu&Yudha's baby girl :)

Kisah panjang sampai lahirnya dedek Zia (red: panggilan sayang ponakan sholehah saya yang imuuut ini :3) sungguh amat-sangat-sendu kurang galau opo wes nek iki. tssah Emaknya anak ini adalah "family friend" saya, tinggalnya kepisah sejengkal tembok doang. Dan kalau anak ini sudah lahir kan berarti emaknya dedek Zia sudah tidak jadi "family friend" saya seutuhnya. Secara, sudah bersuami dan menjadi istri. Kyaaa bukan karena status "Menikah" nya sedangkan saya masih "Single"..bukaaaan itu yang bikin sendu. Tapi karena sejengkal tembok itu kini menjadi sebuah jurang lebar. Meski saya dan emaknya dedek Zia ada di pinggir masing-masing tebing, saling menggenggam tangan pun kami tak mampu. hiks hiks ambil tisu..sroooot
Demi melampiaskan rindu, saya dan "family friend" saya yg lain sampai mengabaikan jam dinding yang mangkel pengen ngusir kami yang namu tapi ga nengok-nengok ke dia :p Hahaha, kami nongkrongin baby Zia tidur sampai jam 10 malam. BAYANGKAN! BAYANGKAAAN! itu di rumah mertua emaknya dedek Zia, dan sungguh ter-la-lu karena..ya bayangin aja sendiri lah. Fix, saya pulang dengan perasaan ga karuan..masih pengen kangen-kangenan sama emaknya dedek Zia tapi...makin senduuu

Kebiasaan adalah kalo udah ngumpul sama "family friend" itu pasti ga mungkin bubar sebelum ayam berkokok..jadilah kita ngumpul dulu, ngleseh di salah satu rumah "family friend" saya. Di tengah kesibukan si budhe menyiapkan pesenan kami, beliau tetiba tanya sama saya "Eh Rin, kemaren Bapakmu ulang tahun kan? Dikado apa??" Jdaaar! bahkan ngucapin pun saya belum sempat T.T fyi: Bapak tersayang ga megang hape, dan saya belum sempat pulang ke rumah-yang-beda-RT-doang-sama-rumah-eyang (saya tinggal di rumah eyang) saya terpuruk hingga hanya mampu memberi senyum getir beneran deh pengen nangis saat itu juga! sambil bilang, "Hehe..nanti dikasih kado istimewa deh. Kemaren belum ngasih kado." sambil nampar diri sendiri, ninju diri sendiri..dalam hati. Sejujurnya bulan lalu saya ingat tolong digarisbawahi ya.. SAYA INGAT sebentar lagi Bapak akan milad. Tapi SUNGGUH SAYA BODOH SEKALI! di hari milad Bapak, saya malah lupa belum nyiapin apa-apa buat beliau T.T saya tenggelam dalam lautan tugas, tersesat, dan tak ingat arah jalan pulang #malahnyayi Makin terpukul lah saya..se-lama itukah saya tidak pulang? hingga saya tidak merasa atmospher ulang tahun Bapak?? otherwise, saya selama itu pula tidak menjalankan kewajiban "Birrul Walidain"...
Kesenduan saya makin cetaaar membahana~ ga ada tandingannya..klimaks, puncak! Saya kangen Bapak, saya berdosa pada Bapak, saya melalaikan tugas penting "Birrul Walidain"


Cukup.. malam, saya, dan segepok tissue yang tahu apa yang terjadi di dalam kamar. yaudahsih kalo ketebak juga gpp -.-
Setelah terlalu sesak, akhirnya saya di calming down oleh seplastik krupuk tahu. Okee antiklimaksnya adalah gagal diet gizi seimbang >.<

Terima kasih krupuk tahu atas pukpuk-nya di penghujung malam :')

Teradar karena seluruh kesenduan itu..banyak sekali yang harus saya perbaiki..banyak! Begitu juga dengan kalian, mungkin. Harus dimulai dari sekarang untuk menata, memenejemen, dan melaksanakan dengan konsisten (re: istiqomah).
Saya sadar, seluruh kesenduan itu adalah karena saya merasa telah menyakiti mereka, melukai mereka, mengecewakan mereka, tidak menunaikan kewajiban saya kepada mereka. Padahal, sesungguhnya mereka adalah tempat saya belajar dan mendewasakan saya. Buruk sekali cara saya mensyukuri mereka T.T Saya akan perbaiki, saya harus perbaiki, dan tidak mengulangi!
Bismillahirrahmanirrahim..Rabbi, lindungi dan jauhkan hamba dari sifat&sikap dzalim serta lalai. Serta karuniakan istiqomah di dalam tekad hamba. Anugerahkan pula kesabaran, ketenangan, dan ketentraman dalam setiap ucap, langkah, serta keputusan hamba.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar